Perjalanan sebuah kelompok

Jika kelompok yang telah terbentuk bermasalah, itu biasa. Makanya di awal sebenarnya saya menghendaki teman-teman membentuk kelompok sendiri. Namun saya juga melihat adanya kesulitan membentuk kelompok sendiri sehingga akhirnya saya yang bentuk. Proses perjalanan sebuah kelompok itu melalui beberapa fase/tahap, yakni: Forming (pembentukan kelompok), Storming (penuh badai, saling berprasangka, ada rasa tidak suka karena yang lain dirasa tidak kompak), Norming (kelompok akhirnya sepakat membuat aturan bersama), dan Performing (kelompok berhasil memberikan prestasi yang baik). Ada kalanya kelompok pecah sebelum tahap berikutnya. Kalau tiap tahap terlewati dengan baik, maka kelompok itu akan makin solid. Bagaimana dengan kelompok Anda?

Berikut ada artikel dari http://deviworo-psikelompok.blogspot.com/2010/11/forming-storming-norming-performing.html untuk referensi:

Psikolog Bruce Tuckman pertama kali datang dengan kalimat berkesan "forming, storming, norma dan melakukan" kembali pada tahun 1965. Dia menggunakannya untuk menjelaskan jalan menuju kinerja tinggi yang tim yang paling ikuti. Kemudian, ia menambahkan tahap kelima yang ia sebut "menangguhkan" (dan lain-lain sering menyebutnya "berkabung" -! Itu sajak lebih baik).

Tim awalnya harus melalui tahapan "membentuk" di mana anggotanya adalah positif dan sopan. Beberapa anggota yang cemas, karena mereka belum bekerja tahu persis apa kerja tim akan melibatkan. Lainnya hanya gembira tentang tugas di depan. Sebagai pemimpin, Anda memainkan peran yang dominan pada tahap ini: peran anggota lain dan tanggung jawab yang kurang jelas.
Tahap ini biasanya cukup singkat, dan mungkin hanya berlangsung satu pertemuan di mana orang yang diperkenalkan kepada satu-sama lain. Pada tahap ini mungkin ada diskusi tentang bagaimana tim akan bekerja, yang bisa membuat frustasi untuk beberapa anggota yang hanya ingin melanjutkan tugas tim.

Segera, realitas set dan Anda tim bergerak ke fase "storming". otoritas Anda mungkin ditantang sebagai orang lain joki untuk posisi dan peran mereka dijelaskan. Cara kerja mulai didefinisikan dan, sebagai pemimpin, Anda harus sadar bahwa beberapa anggota mungkin merasa kewalahan oleh berapa banyak yang ada untuk melakukan, atau tidak nyaman dengan pendekatan yang digunakan. Beberapa mungkin bereaksi dengan mempertanyakan bagaimana berharga tujuan tim ini, dan dengan menolak mengambil tugas. Ini adalah tahap ketika banyak tim gagal, dan bahkan mereka yang tetap dengan tugas mungkin merasa bahwa mereka berada di suatu roller coaster emosional, ketika mereka mencoba untuk fokus pada pekerjaan di tangan tanpa dukungan proses didirikan atau hubungan dengan rekan-rekan mereka.

Secara bertahap, tim bergerak ke tahap "norma", sebagai hirarki didirikan. Anggota tim datang untuk menghormati otoritas Anda sebagai seorang pemimpin, dan lain-lain menunjukkan kepemimpinan di daerah tertentu. Sekarang anggota tim saling mengenal lebih baik, mereka mungkin sosialisasi bersama-sama, dan mereka dapat meminta satu sama lain untuk membantu dan memberikan kritik konstruktif. Tim ini mengembangkan komitmen kuat untuk tujuan tim, dan Anda mulai melihat kemajuan yang baik ke arah itu.

Sering ada tumpang tindih antara storming berkepanjangan dan norma perilaku: Sebagai tugas baru datang, tim dapat terjerumus kembali ke panggung khas perilaku storming, tapi ini akhirnya mati keluar. Ketika tim mencapai "performing" panggung, kerja keras mengarah langsung ke kemajuan terhadap visi bersama tentang tujuan mereka, didukung oleh struktur dan proses yang telah dibentuk. Masing-masing anggota tim dapat bergabung atau meninggalkan tim tanpa mempengaruhi budaya pertunjukan.

Sebagai pemimpin, Anda dapat mendelegasikan sebagian besar pekerjaan dan dapat berkonsentrasi pada anggota tim berkembang. Menjadi bagian dari tim pada tahap ini terasa "mudah" dibandingkan dengan sebelumnya pada. Proyek tim ada hanya untuk suatu periode tertentu, dan bahkan tim tetap dapat dibubarkan melalui restrukturisasi organisasi. Sebagai pemimpin tim, perhatian Anda adalah baik untuk tujuan tim dan anggota tim. Putus tim bisa stres bagi semua pihak dan "menangguhkan" atau "berkabung" tahap penting dalam mencapai kedua tujuan tim dan kesimpulan pribadi.

Dan pecahnya tim bisa sulit bagi anggota yang suka rutin atau yang telah mengembangkan hubungan kerja yang erat dengan anggota tim lainnya, terutama jika peran masa depan mereka atau bahkan pekerjaan yang terlihat tidak pasti.

0 Komentar:

Posting Komentar